Situs Dakwah & Informasi Islam
Arsip Akhbar

Menag: LGBT Tidak Dapat Diterima

kemenaggJakarta — Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin melantik dan mengukuhkan Pengurus Badan Penasihatan, Pembinaan dan Pelestarian Perkawain (BP 4) Pusat, Masa Bhakti 2014-2019 di Auditarium Kemenag Lapangan Banteng, Senin (12/10).

Dalam kesempatan tersebut, Menag menyatakan bahwa Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transeksual (LGBT) tidak dapat diterima. “Sesuai Pancasila, utamanya Sila Pertama, Negara hanya mengakui pernikahan yang dilakukan menurut hukum agama sebagai dasar pembentukan keluarga, untuk itu, Pemerintah berupaya memperkuat eksistensi lembaga perkawinan dan pelestarian nilai-nilai perkawinan sebagai hal yang suci dan terhormat, serta perlu ditingkatkan kualitas dan ketahanannya seiring dengan kemajuan masyarakat. Karenanya, maka isu kebebasan yang diusung oleh kalangan yang menamakan dirinya LGBT tidak dapat diterima dalam masyarakat Indonesia yang beragama.” Terang Menag.

“Meski demikian, lanjut Menag, kita perlu memberi solusi atas problema  penyimbangan perilaku yang timbul karena berbagai sebab tersebut. Kita tidak boleh memusuhi mereka yang mempunyai kelainan, kita harus merangkul mereka, tetapi bukan berarti, membenarkan sesuatu yang menyimpang dan menyalahi Sunnatullah,” tambahnya.

Menag melihat, fenomena homoseksualitas tidak dapat diterima dalam hukum nasional yang bersendikan Ketuhanan Yang Maha Esa. Sebab,  selain bertentangan dengan ajaran semua agama, hal itu juga dapat menghancurkan kemanusiaan.

“Kita wajib berupaya untuk mengatasi gejala yang semakin mengkhawatirkan tersebut. Kita juga tidak dapat membenarkan perkawinan beda agama, karena ajaran semua agama, tidak membenarkannya. Perkawinan adalah peristiwa sakral, prosesi ibadah, dan karena itu harus dilaksanakan sesuai ajaran agama,” tandas Menag.

Sebelumnya, Menag bercerita tentang sejarah singkat cikal bakal pendirian dan pembentukan BP 4 yang diprakarsai oleh (alm) HSM Nasaruddin Latif pada 1954, yang saat itu bernama Panitia Penasehat Perkawainan dan Penyelesaian Perceraian (P5). BP 4 sendiri secara resmi berdiri pada 1961, tepatnya pada 20 Oktober 1961, ditandai dengan pelantikan kepengurusan pertama BP 4 oleh Menag (saat itu) KH Wahib Wahab.

BP 4 Periode 2014-2019 diketuai oleh mantan Dirjen Peradilan Agama, H Wahyu Widiana, Wakil Ketua Umum, H Tulus, Sekretaris Umum, H Najib Anwar dan Bendahara Umum, Hj D Cholidah Hanum. Dalam sistem kepengurusan BP 4, ada 4 Pembina, yakni Ketua MA, Menag, Mendagri dan Men PP dan PA. Sementara mantan Sekjend Kemenag, Bahrul Hayat, menjadi salah satu Tim Ahli BP 4.

Setelah mengukuhkan dan melantik Pengurus BP 4 Pusat Periode 2014-2019, Menag kemudian meresmikan situs resmi BP 4 yang diberi nama “Rumah Maya Keluarga Sakinah”. Hadir dalam kesempatan tersebut, Plt Dirjen Bimas Islam Muchtar Ali, Setdirjen Bimas Islam Muhammadiyah Amin dan para pejabat Bimas Islam lainnya. (kemenag)

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik