Situs Dakwah & Informasi Islam
Arsip Doa

Bid’ah Di Seputar Surat-Surat al-Qur’an (IV)

sweSurat ash-Shafat

70. Mengumpulkan ayat-ayat perdamaian nomer, 79, 109, 120 130 dan 181, menuliskannya lalu dicelup ke dalam air, kemudian meminumnya.

71. Membaca ayat-ayat berikut pada dua raka’at dalam shalat setelah al-Fatihah:

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ {180} وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ {181} وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ {182}

“Maha Suci Rabbmu Yang mempunyai keperkasaan dari apa yang mereka katakan. Dan kesejahteraan dilimpahkan atas para rasul. Dan segala puji bagi Allah Rabb seru sekalian alam.” (ash-Shaffat: 180-182).

Surat ar-Rahman

72. Membaca surat ar-Rahman pada hari ketujuh setelah di-kuburnya mayit. Yaitu firman Allah:

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ {26}

“Semua yang ada di bumi itu akan binasa.” (ar-Rahman: 26).
Pembahasan akan diuraikan pada bab al-Janaiz (jenazah).

Surat al-Jumu’ah dan al-Munafiqun

73. Membaca surat ini dalam shalat Subuh pada hari Jum’at, agar menjadi tanda bagi semua orang bahwa hari itu adalah hari Jum’at. Tentu saja yang demikian itu tidak disyari’atkan, bahkan sangat bertentangan dengan ketetapan syari’at, dan termasuk perbuatan bid’ah.

Surat at-Taghabun

74. Membaca ayat berikut di atas kuburan ahli kitab:

زَعَمَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَن لَّن يُبْعَثُوا قُلْ بَلَى وَرَبِّي لَتُبْعَثُنَّ ثُمَّ لَتُنَبَّؤُنَّ بِمَا عَمِلْتُمْ وَذَلِكَ عَلَى اللهِ يَسِيرٌ {7}

“Orang-orang yang kafir mengatakan, bahwa mereka sekali-kali tidak akan dibangkitkan. Katakanlah: “Tidak demikian, demi Rabbku, benar-benar kamu akan dibangkitkan.” (at-Taghabun: 7).

Surat al-Muddatsir

75. Membaca surat al-Muddatsir, al-Muzzammil atau al-Insyirah pada malam maulid Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, yaitu di saat shalat Isya’ atau Subuh. Yang demikian ini adalah bid’ah yang tidak berdasar. Saya telah menelusurinya dan mendapati bahwa semua ini perbuatan yang dilakukan oleh orang-orang masa kini. Saya pun tidak pernah mendapatinya dilakukan oleh orang-orang terdahulu.

Surat Abasa

76. Mengabaikan pembacaan surat ini dengan anggapan, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam merasa sakit jika dibacakan surat ini. Tentu saja anggapan ini sesat.

Surat al-Insan

77. Membaca ayat-ayat tadabbur. Akan dibahas pada bab al-Mulaqabat.

Surat al-Muzammil
Lihat surat al-Muddatsir.

Surat ath-Thariq

78. Membaca firman Allah:

إِنَّهُ عَلَى رَجْعِهِ لَقَادِرُُ{8}

“Sesungguhnya Allah benar-benar kuasa untuk mengembalikannya (hidup sesudah mati).” (ath-Thariq: 8), sebanyak dua ratus kali agar barang yang telah hilang dapat kembali. Hal ini tentu saja merupakan bid’ah yang tidak mempunyai dasar.

Surat al-Insyirah

79. Membaca surat al-Insyirah dan al-Fil dalam shalat Subuh dan Maghrib, dengan keyakinan akan mendatangkan ganjaran dan manfaat bagi tubuh. Juga lihat surat al-Muddatsir.

Surat at-Tin

80. Ucapan: Bala wa ana ‘ala dzalika minasyahidin, yang tertera dalam sebuah hadîts adalah hadîts yang tidak shahih.

Surat al-Qadr 

81. Membaca surat ini setelah wudhu` adalah perbuatan bid’ah yang tidak ada dasarnya.

82. Membaca surat al-Qadr di dalam shalat Isya`, pada malam-malam ganjil sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.

Surat al-Ashr

83. Membaca surat al-‘Ashr ketika menutup suatu acara adalah perbuatan bid’ah yang tidak ada dasarnya di dalam syari’at yang suci.

Catatan: Adapun jika surat ini dibacakan dari salah seorang pembaca, maka hal ini telah disebutkan dalam riwayat Abu Madinah ad-Darimi, ia berkata, “Dua orang sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam jika berjumpa, tidak akan berpisah kecuali masing-masing membacakan kepada yang lain; Wal ‘Ashri Innal Insana…, lalu keduanya saling mengucapkan salam.” HR. ath-Thabrani dalam Al-Mu’jam al-Ausath. Disebutkan oleh Ibnu Katsir dalam Tafsirnya, Al-Haitsami dalam Majamma’ al-Fawa’id 10/307. Ia berkata, “Para perawinya adalah shahih kecuali Ibnu Aisyah, yaitu tsiqah (terpercaya)”. Dalam hal ini saya belum mendapati keshahihannya.

Surat al-Fil

84. Telah disebutkan bersamaan dengan surat al-Insyirah.

85. Membaca surat al-Fil, dengan mengulang-ulang kata ‘ka’ashfin’ beberapa kali untuk membungkam lolongan anjing.

Surat Quraisy

86. Membaca surat ini saat makan agar mendapatkan berkah.

87. Membaca surat, Li Ila fi Qurasy.., Sakhawi berkata, “Aku tidak pernah menemukan dasar hadîtsnya.”

[Sumber: Dinukil dari kitab Tashhîh ad-Du’â`, karya Syaikh Bakar bin Abdullah Abu Zaid, edisi bahasa Indonesia: Koreksi Doa dan Zikir, pent. Darul Haq Jakarta]

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik