Situs Dakwah & Informasi Islam
Arsip Tarikh, Qashashul Anbiyaa, Qashashul Anbiyaa'

KISAH NABI SYU’AIB

kisah

Allah telah menceritakan kisah Nabi Syau’aib Alaihis Salam serta mengutusnya ke penduduk negeri Madyan, dimana selain mereka musyrik; mereka juga berlaku curang dalam masalah timbangan dan takaran, melakukan penipuan dalam transaksi jual beli dan mengurangi takaran barang mereka yang menjadi hak orang lain. Nabi Syau’aib Alaihis Salam menyeru mereka agar mengesakan Allah dan melarang mereka menyekutukan-Nya, memerintahkan mereka agar berlaku adil dalam transaksi, melarang mereka berlaku curang dalam transaksi, mengingatkan mereka akan kebaikan yang telah dikaruniakan Allah kepada mereka dan rezki yang bermacam-macam; sehingga mereka tidak perlu berbuat zhalim terhadap manusia lainnya serta menakut-nakuti mereka dengan adzab yang akan ditimpakan kepada mereka di dunia; sebelum mereka menerima adzab akhirat.

Mereka menjawab seruannya sambil mengolok-oloknya, mengusirnya dan mengejeknya, seraya berkata,

يَا شُعَيْبُ أَصَلَاتُكَ تَأْمُرُكَ أَنْ نَتْرُكَ مَا يَعْبُدُ آبَاؤُنَا أَوْ أَنْ نَفْعَلَ فِي أَمْوَالِنَا مَا نَشَاءُ إِنَّكَ لَأَنْتَ الْحَلِيمُ الرَّشِيدُ [هود : 87]

“Hai Syu’aib, apakah shalatmu menyuruh kamu agar kami meninggalkan apa yang disembah oleh bapak-bapak kami atau melarang kami memperbuat apa yang kami kehendaki tentang harta kami. Sesungguhnya kamu adalah orang yang sangat penyantun lagi berakal.” (Hud: 87).
Yakni kami akan tetap berpegang teguh pada ibadah yang telah dilakukan nenek moyang kami dan kami akan tetap melaksanakan transaksi yang kami kehendaki dalam urusan harta kami, dimana kami tidak akan tunduk di bawah kendali perintah Allah dan para rasul-Nya.

Nabi Syu’aib Alaihis Salam berkata kepada mereka,

يَا قَوْمِ أَرَأَيْتُمْ إِنْ كُنْتُ عَلَى بَيِّنَةٍ مِنْ رَبِّي وَرَزَقَنِي مِنْهُ رِزْقًا حَسَنًا [هود : 88]

“Hai kaumku, bagaimana pikiranmu jika aku mempunyai bukti yang nyata dari Rabbku dan dianugerahi-Nya aku dari pada-Nya rezki yang baik (patutkah aku menyalahi perintah-Nya)?” (Hud: 88).
Yakni Allah telah memberikan kekayaan kepadaku

وَمَا أُرِيدُ أَنْ أُخَالِفَكُمْ إِلَى مَا أَنْهَاكُمْ عَنْهُ [هود : 88]

“Dan aku tidak berkehendak mengerjakan apa yang aku larang kamu daripadanya.” (Hud: 88). Yakni tidaklah aku melarangmu dari transaksi yang curang dan menzhalimi manusia yang lain di dalamnya; kecuali aku merupakan orang yang pertama kali meninggalkannya, meskipun Allah memberiku rezki yang lapang dan aku perlu melakukan transaksi, tetapi aku mengaitkannya dengan ketaatan kepada Rabbku, dan tidaklah aku melaksanakan perbuatanku dan tugasku kepadamu melainkan untuk kebaikan, yakni memperbaiki keadaanmu baik dalam urusan agama maupun urusan dunia sekemampuanku.

وَمَا تَوْفِيقِي إِلَّا بِاللَّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَإِلَيْهِ أُنِيبُ [هود : 88]

“Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakkal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.” (Hud: 88).

Nabi Syu’aib Alaihis Salam menakut-nakuti mereka dengan adzab yang menimpa umat-umat yang jaraknya tidak jauh dari mereka baik dari segi waktu maupun tempat kejadiannya, seraya berkata,

وَيَا قَوْمِ لَا يَجْرِمَنَّكُمْ شِقَاقِي أَنْ يُصِيبَكُمْ مِثْلُ مَا أَصَابَ قَوْمَ نُوحٍ أَوْ قَوْمَ هُودٍ أَوْ قَوْمَ صَالِحٍ وَمَا قَوْمُ لُوطٍ مِنْكُمْ بِبَعِيدٍ [هود : 89]

“Hai kaumku, janganlah hendaknya pertentangan antara aku (dengan kamu) menyebabkan kamu menjadi jahat hingga kamu ditimpa adzab seperti yang menimpa kaum Nuh atau kaum Shalih, sedang kaum Luth tidak (pula) jauh (tempatnya) dari kamu.” (Hud: 89).

Nabi Syu’aib Alaihis Salam memerintahkan mereka supaya bertaubat dan menganjurkan mereka agar melakukannya, seraya berkata,

وَاسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ إِنَّ رَبِّي رَحِيمٌ وَدُودٌ [هود : 90]

“Dan mohonlah ampun kepada Rabbmu kemudian bertaubatlah kepada-Nya. Sesengguhnya Rabbku Maha Penyayang lagi Maha Pengasih.” (Hud: 90). Tetapi hal itu tidak mendatangkan manfaat pada mereka.

Mereka menjawab,

يَا شُعَيْبُ مَا نَفْقَهُ كَثِيرًا مِمَّا تَقُولُ [هود : 91]

“Hai Syu’aib, kami tidak banyak mengerti tentang apa yang kamu katakan itu.” (Hud: 91). Hal itu disebabkan keingkaran serta kebencian mereka terhadap kebenaran,

وَإِنَّا لَنَرَاكَ فِينَا ضَعِيفًا وَلَوْلَا رَهْطُكَ لَرَجَمْنَاكَ وَمَا أَنْتَ عَلَيْنَا بِعَزِيزٍ [هود : 91]

“dan sesungguhnya kami benar-benar melihat kamu seorang yang lemah di antara kami; kalau tidaklah karena keluargamu tentulah kami telah merajam kamu, sedang kamupun bukanlah seorang yang berwibawa di sisi kami.” (Hud: 91).
Nabi Syu’aib Alaihis Salam menjawab,

يَا قَوْمِ أَرَهْطِي أَعَزُّ عَلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَاتَّخَذْتُمُوهُ وَرَاءَكُمْ ظِهْرِيًّا إِنَّ رَبِّي بِمَا تَعْمَلُونَ مُحِيطٌ [هود : 92]

“Hai kaumku, apakah keluargaku lebih terhormat menurut pandanganmu daripada Allah, sedang Allah kamu jadikan sesuatu yang terbuang di belakangmu Sesungguhnya (pengetahuan) Rabbku meliputi apa yang kamu kerjakan.” (Hud: 92).

Ketika Nabi Syu’aib Alaihis Salam menyaksikan kesewenang-wenangan serta kelaliman mereka, maka ia pun berkata,“Hai kaumku, berbuatlah menurut kemampuanmu, sesungguhnya akupun berbuat (pula). Kelak kamu akan mengetahui siapa yang akan ditimpa adzab yang menghinakannya dan siapa yang berdusta. Dan tunggulah adzab (Rabb), sesungguhnya akupun menunggu bersama kamu.” Dan tatkala datang adzab Kami, Kami selamatkan Syu’aib dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengan dia dengan rahmat dari Kami, dan orang-orang yang zhalim dibinasakan oleh satu suara yang mengguntur, lalu jadilah mereka bergelimpangan di tempat tinggalnya.” (Hud: 93-94).

Kemudian Allah mengirim angin yang panas yang menerpa tubuh mereka; dan hampir saja mereka jatuh pingsan karena tidak tahan oleh panasnya. Dalam keadaan demikian, kemudian Allah mengirim awan yang sangat dingin menaungi mereka, dan mereka memanggil-manggil orang-orang yang tidak ternaungi agar bernaung di bawah naungannya. Setelah mereka berkumpul dan bernaung di bawah naungannya; maka Allah menyalakan api serta membakar mereka; sehingga mereka menjadi orang-orang yang hangus terbakar, disiksa, dicela dan dikutuk sepanjang masa.

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik