Situs Dakwah & Informasi Islam
Qashashul Anbiyaa, Qashashul Anbiyaa'

FAIDAH-FAIDAH YANG DAPAT DIAMBIL DARI KISAH KHALILULLAH NABI IBRAHIM ‘alaihissalam

kisahPerlu diketahui bahwa semua yang telah dikisahkan oleh Allah kepada kita dari biografi Nabi Ibrahim ‘alaihissalam, maka kita diperintahkan supaya memperhatikannya dengan perintah yang bersifat khusus:

Allah Ta’ala berfirman,

مِلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ [الحج : 78]

“(Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim.” (Al-Hajj: 78). Yakni hendaklah kamu mengikutinya. Allah Ta’ala berfirman,

ثُمَّ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ أَنِ اتَّبِعْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا [النحل : 123]

“Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad): “Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif.” (An-Nahl: 123). Dalam ayat lain Allah Ta’ala berfirman,

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَآءُ مِنْكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ إِلَّا قَوْلَ إِبْرَاهِيمَ لِأَبِيهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَا أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ رَبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ [الممتحنة : 4]

“Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka: “Sesungguhnya kami berlepas diri dari kamu dan dari apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja. Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: “Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu dan aku tiada dapat menolak sesuatupun dari kamu (siksaan) Allah.” (Ibrahim berkata): “Ya Rabb kami, hanya kepada Engkaulah kami bertawakal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali.” (Al-Mumtahanah: 4).

Apa yang disampaikan Nabi Ibrahim ‘alaihissalam mengenai masalah tauhid, pokok-pokok agama, keyakinan, akhlak dan semua yang dikisahkan kepada kita tentang beritanya, maka mengikutinya termasuk pengamalan dari ajaran agama kita. Karena perintah itu masih bersifat umum yang mencakup seluruh perilakunya, maka Allah mengecualikan salah satu perilakunya sebagaimana ditegaskan di dalam firman-Nya, “Kecuali perkataan Ibrahim kepada bapaknya: “Sesungguhnya aku akan memohonkan ampunan bagi kamu.” (Al-Mumtahanah: 4). Janganlah kamu mengikutinya dalam memohonkan ampunan bagi orang-orang musyrik. Adapun permohonan ampunan Nabi Ibrahim ‘alaihissalam bagi bapaknya merupakan suatu janji yang telah dijanjikan kepadanya. Ketika Allah Ta’ala menjelaskan kepadanya bahwa bapaknya termasuk musuh Allah, maka ia pun berlepas diri darinya.

Faidah lainnya, bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala telah menjadikan Nabi Ibrahim ‘alaihissalam sebagai kekasih-Nya, yaitu orang yang memiliki derajat yang tinggi dalam hal kecintaan (kepada Allah), dimana tidak ada seorang pun yang mampu mencapai derajat tersebut, kecuali dua orang kekasih-Nya; yaitu Nabi Ibrahim ‘alaihissalam dan Nabi Muhammad Subhanahu wa Ta’ala .

Faidah lainnya, bahwa berbagai macam kemuliaan telah dikaruniakan Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada Nabi Ibrahim ‘alaihissalam, dimana Allah telah menjadikan keturunannya sebagai nabi dan memberinya kitab. Selain itu telah keluar dari tulang sulbinya dua golongan umat, yang keduanya merupakan bangsa-bangsa Arab yang mempunyai kedudukan yang tinggi dan Bani Israil. Allah telah memilihnya untuk membangun rumah-Nya (Baitullah) yang merupakan rumah yang mulia dan rumah yang pertama dibangun untuk dijadikan sebagai tempat beribadah, memberinya anak-anak setelah tua atau lanjut usia, yang banyak diceritakan di barat dan timur, hati manusia dipenuhi oleh perasaan cinta kepadanya dan lidah mereka banyak memberikan sanjungan dan pujian kepadanya.

Faidah lainnya, bahwa Allah telah meninggikan derajat Nabi Ibrahim Alaihis Salam dengan ilmu, keyakinan dan kekuatan hujjah. Allah Ta’ala berfirman,

وَكَذَلِكَ نُرِي إِبْرَاهِيمَ مَلَكُوتَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلِيَكُونَ مِنَ الْمُوقِنِينَ [الأنعام : 75]

“Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan di bumi, dan (Kami memperlihatkannya) agar Ibrahim itu termasuk orang-orang yang yakin.” (Al-An’am: 75). Kemudian dalam ayat lain Allah Ta’ala berfirman,

وَتِلْكَ حُجَّتُنَا آتَيْنَاهَا إِبْرَاهِيمَ عَلَى قَوْمِهِ نَرْفَعُ دَرَجَاتٍ مَنْ نَشَاءُ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ [الأنعام : 83]

“Dan itulah hujjah Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim untuk menghadapi kaumnya. Kami tinggikan siapa yang Kami kehendaki beberapa derajat. Sesungguhnya Rabbmu Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.” (Al-An’am: 83).

Kerinduannya kepada pencapaian tujuan akhir dan puncak ilmu diperlihatkannya dengan pertanyaan yang diajukannya kepada Rabbnya, sebagaimana disinyalir oleh Allah Ta’ala di dalam firman-Nya,

وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ أَرِنِي كَيْفَ تُحْيِي الْمَوْتَى قَالَ أَوَلَمْ تُؤْمِنْ قَالَ بَلَى وَلَكِنْ لِيَطْمَئِنَّ قَلْبِي قَالَ فَخُذْ أَرْبَعَةً مِنَ الطَّيْرِ فَصُرْهُنَّ إِلَيْكَ ثُمَّ اجْعَلْ عَلَى كُلِّ جَبَلٍ مِنْهُنَّ جُزْءًا ثُمَّ ادْعُهُنَّ يَأْتِينَكَ سَعْيًا وَاعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ [البقرة : 260]

“Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata, “Ya Rabbku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang-orang yang mati.” Allah berfirman, “Apakah kamu belum percaya.” Ibrahim menjawab, “Saya telah percaya, akan tetapi agar bertambah tetap hati saya.” Allah berfirman, “(Kalau demikian) ambillah empat ekor burung, lalu jinakanlah burung-burung itu kepadamu, kemudian letakanlah tiap-tiap seekor daripadanya atas tiap-tiap bukit. Sesudah itu panggillah dia, niscaya dia akan datang kepada kamu dengan segera.” Dan ketahuilah bahwa Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Baqarah: 260).

Faidah lainnya, bahwa seseorang yang berniat melakukan ketaatan serta mengerahkan kemampuannya dalam mengusahakan sebab-sebab yang dapat mewujudkan niatnya dan ia menghadapi rintangan yang menghalangi kesempurnaan ketaatannya. Meski ketaatannya tidak sempurna, tetapi Allah tetap memberinya pahala yang sempurna, sebagaimana Allah firmankan di dalam ayat yang berkenaan dengan kasus orang yang berhijrah yang wafat sebelum sampai ke tempat yang dituju.

Juga sebagaimana Allah firmankan dalam ayat yang berkenaan dengan kisah penyembelihan Nabi Isma’il Alais Salam, bahwa Allah telah menyempurnakan balasan pahala bagi Nabi Ibrahim Alais Salam dan Nabi Isma’il Alais Salam ketika keduanya berserah diri kepada Allah dan mentaatiNya. Kemudian Allah Ta’ala menghilangkan kesulitan itu dari keduanya serta membalas keduanya dengan balasan yang sempurna; baik balasan yang bersifat duniawi maupun yang bersifat ukhrawi.

Faidah lainnya, bahwa apa yang terdapat dalam kisah Nabi Ibrahim Alais Salam yang berkenaan dengan etika berdebat, cara-caranya, langkah-langkah yang bermanfaat (tepat), tata cara mematahkan argumentasi lawan berdebat dengan caca-cara yang jelas yang diketahui orang-orang yang berakal; menggiring lawan berdebat kepada penyadaran akan kebathilan madzhabnya dan mengemukakan argumen kepada orang-orang yang ingkar dan memberikan petunjuk kepada orang-orang yang patut mendapat petunjuk.

Faidah lainnya, bahwa di antara ni’mat Allah kepada seorang hamba ialah pemberian anak-anak yang shalih, dan ia wajib memuji Allah dan berdo’a kepada-Nya untuk kebaikan keturunannya, sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim Alais Salam yang tertera dalam perkataannya:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَهَبَ لِي عَلَى الْكِبَرِ إِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ إِنَّ رَبِّي لَسَمِيعُ الدُّعَاءِ [إبراهيم : 39]

“Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepadaku di hari tua (ku) Ismail dan Ishaq. Sesungguhnya Rabbku benar-benar Maha Mendengar (memperkenankan) do’a.” (Ibrahim: 39).

Allah Subhanahu Wa Ta’ala memuji orang yang berdo’a kepada-Nya secara umum untuk kebaikkan keturunannya,

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ إِحْسَانًا حَمَلَتْهُ أُمُّهُ كُرْهًا وَوَضَعَتْهُ كُرْهًا وَحَمْلُهُ وَفِصَالُهُ ثَلَاثُونَ شَهْرًا حَتَّى إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِينَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ [الأحقاف : 15]

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila ia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdo’a: “Ya Rabbku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang shalih yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.” (Al-Ahqaf: 15).

Hal itu disebabkan jika seorang hamba meninggal dunia, maka amalnya terputus; kecuali tiga hal: “sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat atau anak shalih yang mendo’akannya.”

Faidah lainnya, bahwa sejumlah bukit dan tempat dalam pelaksanaan ibadah haji serta sejumlah ketentuan hukum yang terdapat di dalamnya mengandung keterangan yang berkaitan dengan tempat-tempat yang dipergunakan oleh Nabi Ibrahim Alaihis Salam dan keluarganya dalam menunaikan ibadah kepada Rabb mereka, keimanan kepada Allah dan para rasul-Nya dan anjuran supaya mecontoh semua perilaku para rasul; baik dalam urusan agama maupun dalam urusan dunia, sebagaimana firman Allah Ta’ala,

وَاتَّخِذُوا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلًّى [البقرة : 125]

“Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim tempat shalat.” (Al-Baqarah: 125).

Faidah lainnya adalah perintah membersihkan masjid Al-Haram (Baitullah) dari semua najis dan seluruh kemaksiatan baik ucapan maupun perbuatan karena mengagungkan Allah dan membantu atau menambah semangat orang-orang yang menunaikan ibadah di dalamnya serta membersihkan masjid-masjid lainnya; berdasarkan firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala,

وَعَهِدْنَا إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ أَنْ طَهِّرَا بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ [البقرة : 125]

“Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail: “Bersihkanlah rumah-ku untuk orang-orang yang thawaf, yang i’tikaf, yang ruku’, dan yang sujud.” (Al-Baqarah: 125). Dalam ayat lain Allah berfirman,

فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ [النور : 36]

“Bertasbihlah kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang.” (An-Nur: 36).

Faidah lainnya, bahwa wasiat yang paling utama secara umum ialah wasiat yang dilakukan Nabi Ibrahim Alaihis Salam dan Nabi Ya’qub kepada anak-anaknya, yaitu wasiat untuk selalu komitmen menjalankan perintah agama dan bersatu di atasnya, ini adalah wasiat Allah untuk orang-orang terdahulu dan akan datang karena dengan wasiat itulah seseorang bisa mencapai kebahagiaan yang abadi dan selamat dari kejelekan dunia dan akhirat.

Faidah lainnya, bahwa seseorang yang beramal; selain diwajibkan kepadanya meyakini amalnya dan berusaha sungguh-sungguh dalam menunaikannya sehingga mencapai kesempurnaan; maka diwajibkan pula kepadanya untuk menyertakan perasaan takut serta penuh harap dalam menunaikannya, memohon kepada Rabbnya untuk menerimanya, menyempurnakan kekurangannya dan memohon ampunan dari cacat atau kekurangan yang terdapat di dalamnya, sebagaimana yang telah dilakukan Nabi Ibrahim Alaihis Salam dan Nabi Isma’il Alaihis Salam pada waktu membangun Baitullah, dimana keduanya melakukannya dalam gambaran yang sempurna.

Faidah lainnya, bahwa menyatukan di antara permohonan kepada Allah yang berkaitan dengan kebaikkan dalam urusan dunia dan permohonan yang berkaitan dengan kebaikkan dalam urusan agama merupakan jalan para nabi. Juga dalam berusaha mencapai kesuksesan dalam keduanya, dimana agama merupakan sumber pokok serta tujuan utama yang mesti dicapai mahluk, karena ia diciptakan untuk hal itu, sedang dunia merupakan perantara dan pembantu. Karena itulah, maka Nabi Ibrahim Alaihis Salam mendo’akan penduduk Baitul Haram supaya dikarunai kebaikkan dalam dua hal, dimana ia mengaitkan do’a tersebut dengan kebaikan dalam urusan dunia, karena kebaikkan dalam urusan dunia merupakan perantara timbulnya rasa syukur sebagaimana terungkap dalam do’anya:

وَارْزُقْهُمْ مِنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُونَ [إبراهيم : 37]

“… dan beri rezkilah mereka dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur.” (Ibrahim: 37).

Faidah lainnya, bahwa kisah Nabi Ibrahim Alaihis Salam mengandung ketentuan syari’at yang terkait dengan etika memperlakukan tamu, dan Allah memberitahukan kepadanya mengenai keadaan para tamunya; bahwa mereka adalah mahluk-mahluk yang mulia (para malaikat), yakni mereka itu adalah mahluk-mahluk yang dimuliakan di sisi Allah. Nabi Ibrahim Alaihis Salam memuliakan mereka sebagai tamunya dengan perkataan dan perbuatan. Memuliakan tamu adalah bagian dari keimanan. Nabi Ibrahim Alaihis Salam melayani dan menyambut mereka sebagai tamunya langsung oleh dirinya sebelum melakukan segala sesuatu. Ia menghidangkan makanan yang terbaik bagi mereka seperti daging sapi yang dibakar, tidak mengusir mereka supaya pergi ke tempat yang lain dan menghidangkan makanan kepada mereka dengan tutur kata yang lemah-lembut, seraya berkata,أَلَا تَأْكُلُونَ [الذاريات : 27] “Silahkan kamu makan.” (Adz-Dzariyat: 27).

Faidah lainnya adalah disyari’atkannya ucapan salam, dimana orang yang harus memulainya adalah orang yang masuk (datang) dan orang yang berkendaraan dan wajib menjawabnya. Kemudian disyari’atkan mengetahui nama orang yang menjalin hubungan dengan kamu baik sahabat, karyawan atau tamu. Hal tersebut didasarkan kepada firman Alah Subhanahu Wa Ta’ala,إِنَّكُمْ قَوْمٌ مُنْكَرُونَ [الحجر : 62] “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang tidak dikenal.” (Al-Hijr: 62). Yakni aku tidak mengenalmu, sehingga aku merasa senang jika kamu berkenan memperkenalkan dirimu kepadaku. Perkataan itu lebih halus daripada perkataan: “Aku tidak mengenalmu” atau perkataan lainnya yang setara dengan perkataan tersebut.

Faidah lainnya adalah anjuran kepada istri seseorang atau orang yang ditugasi mengurus urusan rumahnya hendaklah memiliki keteguhan hati dan menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan oleh sebagian mereka (para tamu) yang berkaitan dengan beberapa kebutuhan dan penunaian tugas-tugas penting rumah, karena Nabi Ibrahim Alaihis Salam pun ketika kedatangan tamunya segera menemui keluarganya, maka ia menemukan makanan yang dapat dihidangkan kepada tamunya dan ia tidak membiarkannya melainkan segera menghidangkannya.

Faidah lainnya, bahwa kelahiran seorang anak dan kabar gembira yang diterima Sarah karenanya ketika telah lanjut usia merupakan mu’jizat bagi Nabi Ibrahim Alaihis Salam dan merupakan karamah bagi Sarah, sehingga dalam peristiwa itu terdapat mu’zijat seorang nabi dan karamah seorang wali.

Contoh lain yang setara dengan kasus tersebut adalah kabar gembira yang disampaikan oleh para malaikat kepada Maryam dengan kelahiran Nabi Isa Alaihis Salam dan kabar gembira yang disampaikan oleh para malaikat kepada Nabi Zakariya Alaihis Salam dan istrinya dengan kelahiran Nabi Yahya Alaihis Salam. Berkenaan dengan keberadaan Nabi Zakariya Alaihis Salam, maka Allah telah menjadikan tanda adanya kabar gembira dengan kelahiran Nabi Yahya Alaihis Salam, bahwa ia tidak dapat berbicara selama tiga hari, kecuali dengan kode dan isyarat, padahal ia dalam keadaan sehat dan tidak sedang sakit. Semuanya itu serta kejadian yang serupa termasuk tanda-tanda kekuasaan Allah Subhanahu Wa Ta’ala, dan kejadian yang paling mengagumkan ialah penciptaan Nabi Adam Alaihis Salam dari (sari pati) tanah. Maha suci Allah Dzat yang Maha Mampu atas segala sesuatu.

Faidah lainnya adalah pujian dan sanjungan Allah yang ditujukan terhadap Nabi Ibrahim Alaihis Salam yang menghadap Rabbnya dengan hati yang bersih.

Allah Ta’ala berfirman,

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ (88) إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ (89) [الشعراء : 88 ، 89]

“(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.” (Asy-Syu’ara: 88-89).
Keseluruhan pengertian yang terkandung dalam ayat di atas bahwa Nabi Ibrahim Alaihis Salam bersih dari semua keburukan dan sebab-sebabnya dan diliputi dengan kebaikkan, ketaatan dan kemuliaan; bersih dari segala yang samar yang tercela dalam ilmu serta keyakinan; bersih dari syahwat yang menghalangi antara seseorang dengan kesempurnaannya; bersih dari sifat sombong, riya, perselisihan, kemunafikan dan akhlak tercela dan bersih dari sifat benci, iri hati dan diliputi tauhid, iman, tawadhu’ kepada kebenaran dan mahluk, memberi nasehat kepada kaum muslimin dan senang beribadah kepada Allah dan mendatangkan manfaat bagi hamba-hamba Allah.

Faidah lainnya adalah apa yang dituturkan dalam kisah Nabi Nuh Alaihis Salam, Nabi Ibrahim Alaihis Salam, Nabi Musa Alaihis Salam, Nabi Harun Alaihis Salam dan Nabi Ilyas Alaihis Salam,

سَلَامٌ عَلَى نُوحٍ فِي الْعَالَمِينَ [الصافات : 79]

“Kesejahteraan dilimpahkan atas Nuh di seluruh alam.” (Ash-Shaffat: 79). Kemudian dalam ayat lain dikatakan,

سَلَامٌ عَلَى إِبْرَاهِيمَ [الصافات : 109]

“Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim.” (Ash-Shaffat: 109). Kemudian disusul oleh firman Allah Ta’ala,

إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ [الصافات : 80]

“Sesungguhnya demikianlah Kami memberikan balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.” (Ash-Shaffat: 80).

Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah menjanjikan kepada setiap orang yang berbuat baik dalam beribadah kepadanya serta berbuat baik kepada hamba-hamba-Nya bahwa Allah akan membalasnya dengan pujian yang baik serta do’a dari seluruh alam sesuai dengan derajat kebaikannya, dan itu merupakan balasan pahala yang kontan (di dunia) dan balasan pahala yang ditangguhkan (di akhirat) dan hal itu termasuk kabar gembira dalam kehidupan dunia dan termasuk tanda-tanda kebahagiaan.

[i]Sumber : Qishash Al-Anbiyâ’, Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa’adi,Maktabah Adhwâ’ As-Salaf.

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik