Situs Dakwah & Informasi Islam
Arsip Doa

Bentuk-Bentuk Kesyirikan Dalam Berdo’a (II)

contoh-syirikBentuk Ketiga:

Memohon kepada jin. Yaitu meminta kepada jin, berdo`a dan berlindung kepada mereka serta memohon bantuan-nya. Perbuatan ini tidak diragukan lagi merupakan syirik besar yang hanya mendatangkan kesalahan dan dosa bagi pelakunya. Allah berfirman:

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ اْلإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا {6}

“Dan bahwasanya ada beberapa orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu me-nambah bagi mereka dosa dan kesalahan.” (al-Jin: 6).

Orang-orang musyrik pada zaman jahiliyah sangat takut dengan jin dan meminta perlindungan darinya. Maka turunlah ayat di atas, seraya Allah ta’ala menjelaskan bahwa perbuatan mereka yang berlindung kepada jin justru akan menambah rasa ngeri dan takut. Karena jin akan merasa takabur dan sombong jika melihat manusia melakukan hal yang demikian itu. Bahkan berusaha untuk menggalang manusia sebanyak mungkin untuk menyembah dan berlindung kepada mereka serta memalingkan hati dan lisan serta seluruh anggota tubuh manusia dari Allah. Sedangkan Allah ta’ala memerintahkan kita agar berlindung kepada-Nya dari godaan dan bisikan mereka. Di samping itu, jin berusaha keras memalingkan segala bentuk ibadah seperti do`a kepada selain Allah, sebagaimana disebutkan dalam banyak ayat al-Qur’an yang telah dipaparkan pada pembahasan yang telah lalu.
Di antara do`a kepada jin adalah ucapan sebagian orang-orang yang tergoda:

Wahai sab’ah (tujuh) ambillah. Maksudnya adalah tujuh pemimpin jin menurut pandangan mereka.

Wahai sab’ah (tujuh) lakukanlah begini: remukkanlah tulangnya. Minumlah darahnya.
Wahai jin siang hari, ambillah. Ambillah wahai jin ashr (sore hari).

Demikianlah do`a-do`a yang syarat dengan muatan syirik.

Bentuk Keempat:

Memohon kepada benda-benda mati dan berdo`a kepadanya.

Di antara seburuk-seburuk perbuatan syirik adalah menjadikan benda-benda mati sebagai tuhan dan sesembahan. Seperti berdo`a, mengharap, berlindung dan meminta syafaat kepadanya, baik benda-benda mati yang berada di tempat yang tinggi, seperti matahari, bulan dan bintang-bintang, atau benda-benda mati yang berada di bumi, seperti pohon, batu, patung-patung yang mengambarkan sesuatu dan berhala-berhala yang dijadikan sesembahan. Semua itu merupa-kan bentuk perbuatan syirik zaman jahiliyah yang di serang oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Bahkan ayat-ayat diturunkan dengan memberikan peringatan dari perbuatan itu dan memerintahkan agar meninggalkan perbuatan syirik seperti itu. Ayat-ayat itu menegaskan, bahwa perbuatan itu adalah syirik, kufur dan sesat serta sangat merugikan, sebagaimana yang telah disebutkan pada pembahasan serupa yang telah lalu.

[Sumber: Dinukil dari kitab Tashhîh ad-Du’â`, karya Syaikh Bakar bin Abdullah Abu Zaid, dengan edisi indonesia berjudul Koreksi Zikir]

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik