Situs Dakwah & Informasi Islam
Arsip Khutbah

Kemulian Seorang Hamba Terletak Pada Ibadahnya

ka'bah

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا النَاسُ اتّقُوْا رَبّكُمُ الّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَاءً وَاتّقُوا اللهَ الَذِي تَسَاءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَام َ إِنّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا، أَمّا بَعْدُ …

فَأِنّ أَصْدَقَ الْحَدِيْثِ كِتَابُ اللهِ، وَخَيْرَ الْهَدْىِ هَدْىُ مُحَمّدٍ صَلّى الله عَلَيْهِ وَسَلّمَ، وَشَرّ اْلأُمُوْرِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةً، وَكُلّ ضَلاَلَةِ فِي النّارِ.

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Sesungguhnya kemulian seorang hamba terletak pada ketaatannya menjalankan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala; Kekuatan seorang Muslim, terletak pada rasa tawakkalnya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala; Keselamatannya, terletak pada baiknya kwalitas shalat yang ditunaikan; Bagusnya kesudahan, terletak pada ketaqwaannya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala; Kelapangan dada atau kebahagiaannya, terletak pada baktinya kepada orang tua, silaturrahmi, dan berbuat baik kepada makhluk. Ketenangan hatinya, terletak pada dzikirnya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala yang Maha Pemberi Nikmat. Keteraturan dan keistiqamahan mereka, terletak pada ketaatannya menjalankan syariat dan meninggalkan yang diharamkan, seraya menyerahkan semua perkara kepada Sang Pencipta yang Maha Mengatur, dan menyelesaikan pekerjaan tepat waktu, tidak menunda dan bermalasan.

Sebaliknya, kerugian serta hinaan seorang hamba, terletak pada kecondongan dan kecintaannya kepada dunia, lupa terhadap kehidupan akhirat, serta berpaling dan tidak melaksanakan ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yang artinya: sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharap pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tentram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan. (QS Yunus/10:7-8).

Firman-Nya, yang artinya, “Dan siapakah yang lebih zhalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Rabbnya, kemudian ia berpaling daripadanya? Sesungguhnya Kami akan memberikan pembalasan kepada orang-orang yang dosa” (QS as-Sajadah:22)

Sungguh Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberikan banyak pelajaran pada kisah ummat-ummat terdahulu. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberi mereka umur panjang, mengalirkan sungai-sungai buat mereka, memberi kemampuan sehingga bisa membangun istana; Mereka diberi kekuatan fisik, pendengaran, dan penglihatan. Allah kokohkan mereka di muka bumi, dan memudahkan bagi mereka segala sebab, akan tetapi semua itu tidak bermanfaat bagi mereka.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, yang artinya, “Dan sesungguhnya Kami telah meneguhkan kedudukan mereka dalam hal-hal yang Kami belum pernah meneguhkan kedudukanmu dalam hal itu dan Kami telah memberikan kepada mereka pendengaran, penglihatan dan hati; tetapi pendengaran, penglihatan dan hati mereka tidak berguna sedikit juapun bagi mereka, karena mereka selalu mengngkari ayat-ayat Allah dan mereka telah diliputi oleh siksa yang dahulu selalu mereka memperolok-olokkannya.” (QS al-Ahqof/ 46:26)

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Ketahuilah, bahwa semua kebaikan terkumpul pada ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ibadah yang sesuai dengan Sunnah Rasulullah Subhanahu wa Ta’ala dibarengi rasa ikhlas serta cinta kepada Allah dan RasulNya. Seseorang tidak akan mendapatkan ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala, tidak akan masuk surga, dan tidak akan bahagia di dunia dan setelah meningalnya, kecuali dengan ibadah kepada Allah. Untuk ibadah inilah, Allah Subhanahu wa Ta’ala menciptakan makhluk-Nya.

Salah satu bentuk kasih sayang Allah kepada hamba-Nya dan kedermawanan-Nya yang luas adalah Allah Subhanahu wa Ta’ala mensyari’atkan berbagai ibadah kepada semua hamba yang sudah baligh dan berakal sehat agar mereka bisa mendekatkan diri kepada Allah dengannya. Allah Subhanahu wa Ta’ala menjelaskan waktu-waktu yang pahala ibadah padanya berlipat ganda agar mereka memperbanyak kebaikan. Jikalau Allah tidak menyampaikan, niscaya mereka tidak mengetahuinya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, yang artinya, ” …..serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui”. (QS. Al-Baqarah:151)

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan mereka untuk mendekatkan diri dengan ibadah. Saat sebagian mereka tidak mampu melakukannya, maka Allah membukakan pintu-pintu ketaatan lainnya. Allah syariatkan ibadah yang sejenis dengan ibadah yang tidak mampu mereka lakukan, agar setiap hamba mendapatkan kemuliaan ketaatan dan pahala ibadah-ibadahnya. seperti, seseorang yang tidak berjumpa denga orang tuanya, maka Allah mensyariatkan kepadanya untuk berdo’a, bersedekah, dan juga berhaji atas nama mereka berdua, kemudian menyambung silaturahmi mereka, memuliakan kawan-kawan mereka. dan barang siapa yang berjumpa denga kedua orang tuanya kemudian mereka meninggal dunia, maka ia tetap wajib berbakti kepada keduanya.

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Begitu pula, orang yang tidak mampu bersedekah maka hendaklah ia bekerja untuk kemaslahatan pribadinya kemudian bersedekah dengan hasilnya. Dari Sa’id bin Abi Burdah, dari bapaknya dan dari kakeknya, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

« عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ صَدَقَةٌ ». قِيلَ أَرَأَيْتَ إِنْ لَمْ يَجِدْ قَالَ « يَعْتَمِلُ بِيَدَيْهِ فَيَنْفَعُ نَفْسَهُ وَيَتَصَدَّقُ ». قَالَ قِيلَ أَرَأَيْتَ إِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ قَالَ « يُعِينُ ذَا الْحَاجَةِ الْمَلْهُوفَ ».

قَالَ قِيلَ لَهُ أَرَأَيْتَ إِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ قَالَ « يَأْمُرُ بِالْمَعْرُوفِ أَوِ الْخَيْرِ ». قَالَ أَرَأَيْتَ إِنْ لَمْ يَفْعَلْ قَالَ « يُمْسِكُ عَنِ الشَّرِّ فَإِنَّهَا صَدَقَةٌ ».

“Wajib bagi setiap muslim bersedekah,” kemudian dikatakan kepada beliau: bagaimana seandainya ia tidak mampu?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hendaklah ia bekerja dengan kedua tangannya untuk untuk kemaslahatannya, kemudian ia bersedekah,” dikatakan lagi kepada beliau, “Kalau ia masih belum mampu?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Dia bisa membantu orang yang membutuhkan” dikatakan lagi “Bagaimana kalau masih belum mampu?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Dia bisa memerintahkan yang ma’ruf atau kebaikan”. Ada yang berkata, “Bagaimana kalau ia tidak bisa melakukannya? Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Dia menahan diri dari keburukan. Itu adalah sedekah” (Riwayat Muslim)

Sedangkan untuk mereka yang belum mampu berhaji dan berumrah, mereka masih bisa meraih pahala kedua ibadah bersar itu dengan ibadah yang lain. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ صَلَّى الفجر في جماعة ، ثم قَعَدَ يذكرُ الله ، حتى تطلُع الشمس ، ثم صلى ركعتين ، كانت له كأجر حجة وعمرة ، قال : قال رسولُ الله -صلى الله عليه وسلم- : « تامة تامة تامة» أخرجه الترمذي.

“Barangsiapa shalat Shubuh secara berjamaah, kemudian ia duduk berdzikir kepada Allah sampai terbit matahari, lalu ia shalat dua rakaa, maka dia mendapat pahala seperti pahala haji dan umrah” Perawi mengatakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘ sempurna, sempurna, sempurna!”

Juga bagi mereka yang belum mampu menunaikan haji, maka disyariatkan baginya puasa Arafah. Dalam hadits disebutkan bahwa puasa Arafah menghapus dosa, setahun yang telah lalu dan setahun yang akan datang. Allah Subhanahu wa Ta’ala juga mensyariatkan untuk taqarrub kepadaNya dengan berbagai ibadah pada sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah.

عن ابن عباس قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « ما من أيام العمل الصالح فيها أحب إلى الله تعالى من هذه الأيام يعني أيام العشر » قال قالوا : يا رسول الله ولا الجهاد في سبيل الله ؟ قال صلى الله عليه وسلم : « ولا الجهاد ، إلا رجل خرج بنفسه وماله ، ثم لم يرجع من ذلك بشيئ »

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tiada hari yang lebih Allah cintai amal shalih padanya selain amalan pada hari-hari ini,” maksudnya sepuluh hari pada bulan Dzulhijjah. Perawi hadits ini mengatakan, ‘Para sahabat bertanya, ‘Tidak pula jihad, wahai Rasulullah?’ Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Tidak pula jihad fi sabilillah, kecuali seorang laki-laki yang keluar berjihad dengan jiwa dan hartanya kemudian ia tidak kembali dengannya sedikitpun.’ (HR al-Bukhari)

Jama’ah Jum’at rahimakumullah,

Pada hari-hari yang penuh keutamaan, diantaranya 10 hari pertama bulan Dzulhijjah nanti, dzikir merupakan amalan yang paling afdhal, dan ibadah yang paling mulia. Dulu, para salafush-shalih mengeraskan suara mereka untuk berdzikir kepada Allah pada sepuluh hari bulan Dzulhijjah. Begitulah Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhu dan Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu keluar ke pasar seraya bertakbir, kemudian para sahabat ikut bertakbir bersama mereka.

أقول ما تسمعون و أستغفر الله لي ولكم ولسائر المسلمين فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم

Khutbah Kedua

الحمد لله وكفى والصلاة والسلام على النبي المصطفى وعلى آله وصحبه ومن والاه، أما بعد:

عن عبد الله بن بُسر رضي الله عنه : أن رجلا قال يا رسول الله إن شرائع الإسلام قد كثرت عليّ فأخبرني بشيء أتشبَّثُ به قال لا يزال لسانك رطبا من ذكر الله

Dalam hadits Abdullah bin Yusr radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Ada seorang lelaki yang berkata, ‘Ya, Rasulullah! Sesungguhnya syariat Islam telah banyak, maka beritahukanlah kepadaku ibadah yang akan aku lakukan terus,” beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Hendaklah lisanmu senantiasa basah dengan dzikir kepada Allah” (HR. at-Tirmidzi dan dishahihkan oleh al-Albani)

Adapun sbaik-baik dzikir ialah membaca al-Qur’an al-Karim. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman yang artinya; Hai orang-orang yang beriman, berdzikirlah(dengan menyebut nama) Allah, dzikir sebanyak-banyaknya, dan bertasbihlah kepadaNya di waktu pagi dan petang. (Al-Ahzab: 41-42)

Akhirnya, kita berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala senantiasa memberikan kekuatan kepada kita semua untuk senantiasa beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. karena hanya dengan hidayah dan pertolongan dariNya kita bisa beribadah.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

اللهم افتح بيننا وبين قومنا بالحق وأنت خير الفاتحين.

اللهم إنا نسألك علما نافعا ورزقا طيبا وعملا متقبلا

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.

وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

[Sumber : Majalah As-Sunnah, Edisi Khusus no. 03-04/Thn. XVII, Sya'ban-Ramadhan 1434H, Juli-Agustus 2013M].

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

Senyum Hari Ini

  • Berita Kematian Berita Kematian
    Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
Index | |

SMS Dakwah Gratis Hari Ini

  • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
     إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
Index | |

Konsultasi Online

Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
Al-Ustadz Amar Abdullah
Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

Temukan Kami


Yayasan Al-Sofwa

Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
Kode Pos 12610
Jakarta Selatan - Indonesia

Contact Us

Phone : 62-21-78836327
Fax : 62-21-78836326
e-mail : info@alsofwah.or.id

Statistik