Situs Dakwah & Informasi Islam
Ilmu Hadits

Khawatir Amalannya Tidak Diterima (Renungan Pasca Ramadhan)

Dari Ummul mukminin ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ هَذِهِ الْآيَةِ: “وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ”: قَالَتْ عَائِشَةُ: أَهُمْ الَّذِينَ يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَسْرِقُونَ؟ قَالَ: “لَا يَا بِنْتَ الصِّدِّيقِ وَلَكِنَّهُمْ الَّذِينَ يَصُومُونَ وَيُصَلُّونَ وَيَتَصَدَّقُونَ وَهُمْ يَخَافُونَ أَنْ لَا يُقْبَلَ مِنْهُمْ، أُولَئِكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ”.
رواه الترمذي (3175) ، وصححه الألباني (صحيح سنن الترمذي، 287/3)

”Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tentang ayat ini (al-Mu’minun ayat 60) ‘Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut’. ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:”Apakah mereka adalah orang-orang yang meminum khamr (minuman keras) dan mencuri?” Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:”Bukan, wahai anak perempuan ash-Shiddiq (Abu Bakar). Akan tetapi mereka adalah orang-orang yang berpuasa, shalat dan sedekah, dan mereka khawatir amalan mereka tidak diterima. Mereka itulah orang-orang yang bersegera dalam kebaikan.” (HR. Imam at-Tirmidzi dan dishahihkan oleh syaikh al-Albani dalam Shahih Sunan at-Tirmidzi (3/287))

Al-‘Alamah al-Mubarkafuury rahimahullah dalam Tuhfatul Ahwadzi Syarh Jami’ at-Tirmidzi berkata:

Makna {وَاَلَّذِينَ يُؤْتُونَ} yaitu orang-orang yang memberi. {مَا آتَوْا} maksudnya, apa yang telah mereka berikan berupa sedekah dan amalan-amalan shalih. Makna {وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ} maksudnya, mereka takut (khawatir) kalau amalan mereka tidak diterima. Dan setelah itu {أَنَّهُمْ إِلَى رَبِّهِمْ رَاجِعُونَ}(Sesungguhnya hanya kepada Rabb merekalah mereka akan kembali) maksudnya, karena mereka yakin bahwa hanya kepada Allah mereka akan kembali.

Sabda Nabi {أُولَئِكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ} demikianlah redaksi dalam riwayat ini. Dan yang ada dalam al-Qur’an {أُولَئِكَ يُسَارِعُونَ} maksudnya, mereka bersegera untuk melakukan amalan-amalan shalih. {وَهُمْ لَهَا سَابِقُونَ} (dan mereka bersegera untuk kebaikan) maksudnya dalam ilmu Allah. Ada yang mengatakan: Karena kebaikan-kebaikan itulah ia mendahului (orang lain) menuju Surga atau karena kebaikan-kebaikan itu mereka mendahului (mengungguli) manusia. Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata:”Kebahagiaan dari Allah lebih dahulu mereka dapatkan.”

Dari penjelasan di atas sudah menjadi keharusan bagi kita untuk khawatir kalau-kalau amalan-amalan kita tidak diterima, dan kita juga seharusnya khawatir kalau-kalau ibadah puasa Ramadhan kita tidak diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Jangan seperti sebagian manusia yang mereka tidak bersemangat untuk menjadikan amalan (ketaatan) mereka diterima. Karena sesungguhnya diberikan taufiq (kemudahan) oleh Allah untuk melakukan amalan shalih adalah kenikmatan yang besar, namun kenikmatan tersebut tidak akan sempurna kecuali dengan kenikmatan yang lebih besar dari itu, yaitu nikmat diterimanya amalan tersebut oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jika seorang hamba mengetahui bahwa amalannya bisa tertolak (tidak diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala) dikarenakan banyak hal, maka sudah seharusnya pengetahuan tentang sebab-sebab diterimanya amalan menjadi hal yang paling penting untuk diketahui. Lalu jika ia mendapatkan hal itu ada pada dirinya, ia pun memuji Allah dan bertahan dan terus menerus pada amalan tersebut, dan jika ia tidak mendapatkannya maka hendaklah yang menjadi prioritasnya mulai dari sekarang adalah melakukan sebab-sebab itu dan mengikhlaskannya semata-mata karena Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Lantas apa sebab-sebab diterimanya amal atau apa ciri-ciri dari orang yang diterima amalannya? Di antara ciri-cirinya adalah:

Tidak Kembali Melakukan Dosa Setelah Melakukan Ketaatan

Yahya bin Mu’adz rahimahullah berkata:”Barang siapa yang beristighfar dengan lisannya, namun hatinya terikat dengan maksiat, tekadnya ingin kembali melakukannya (maksiat) setelah bulan (Ramadhan) lewat. Maka tertolak puasanya, dan pintu penerimaan amal tertutup untuknya.”

Rasa Khawatir Jika Amalannya Tertolak

Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak butuh dengan ketaatan kita dan ibadah kita, Dia berfirman:

وَمَن يَشْكُرْ فَإنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ) [لقمان: 12]،

”Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (QS. Luqman: 12)

Dan Dia Subhanahu wa Ta’ala juga berfirman:

(إن تَكْفُرُوا فَإنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنكُمْ وَلا يَرْضَى لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإن تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ) [الزمر: 7]

”Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meridhai kekafiran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, niscaya Dia meridhai bagimu kesyukuranmu itu.” (QS. Az-Zumar: 7)

Dan seorang mukmin di samping ia bersemangat dalam melakukan ketaatan, dan mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan berbagai macam ibadah, ia juga khawatir dan takut kalau-kalau amalannya tidak diterima. Hal ini bisa kita lihat dalam hadits di atas. Jadi seorang mukmin tidak berlebihan dalam rasa percaya dirinya kalau amalannya diterima, namun dia merasa takut kalau amalannya tertolak dan sekaligus berharap supaya Allah Subhanahu wa Ta’ala menerima selurh amalan ibadahnya.

Diberikan Taufiq (Ilham) Untuk Melakukan Amalan Shalih Lain Setelahnya

Sesungguhnya di antara tanda diterimanya amalan ketaatan seseorang adalah ia diberikan taufiq untuk melakukan ketaatan setelahnya, dan di antara tanda diterimanya amalan kebaikan adalah diberikannya taufiq untuk melakukan kebaikan setelahnya, karena kebaikan akan berkata:”Saudarku-saudaraku (kemarilah). Dan ini salah satu bentuk rahmat dan kemurahan Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang mana Dia memuliakan hamba-Nya jika ia melakukan kebaikan dan mengikhlaskannya Dia akan membukakan untuk hamba tersebut pintu kebaikan yang lain supaya hamba tersebut semakin dekat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Maka amal shalih ibarat sebuah pohon yang baik, yang membutuhkan siraman dan pemeliharaan supaya ia tumbuh dan kokoh dan kemudian berbuah. Dan perkara penting yang kita butuhkan adalah memperhatikan amalan shalih kita yang telah kita amalkan, lalu kita menjaganya (merutinkannya) dan menambahnya sedikit demi sedikit. Dan inilah makna istiqamah.

Menganggap Kecil Amalannya dan Tidak Merasa Ujub dan Tepedaya Dengannya

Sesungguhnya seorang hamba yang beriman sekalipun ia mengerjakan dan mempersembahkan banyak amal shalih, namun amalan shalih itu semua belum cukup untuk menunaikan syukur salah satu nikmat Allah yang ada pada diri kita, seperti nikmat pendengaran, penglihatan, ucapan dan lain-lain. Dan juga dengan amalannya tersebut ia belum menunaikan hak Allah Subhanahu wa Ta’ala, karena hak-hak Allah lebih besar dari itu. Oleh sebab itu salah satu sifat hamba yang ikhlash adalah mereka menganggap kecil amalannya, dan menganggapnya tidak ada apa-apanya. Hal itu supaya ia tidak merasa ujub (bangga diri) dengan amalannya, dan agar ia tidak terpedaya dengannya yang akhirnya dapat menghapuskan pahalanya dan membuatnya malas untuk melakukan amal shalih yang lain.

Di antara hal yang bisa membantu supaya seseorang menganggap kecil amalannya adalah dengan ma’rifatullah (mengenal Allah), melihat nikmat-Nya, mengingat-ingat dosanya dan kekurangannya (dalam menunaikan hak Allah). Dan supaya ia juga memperhatikan bagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala berwasiat kepada Nabi-Nya dengan hal itu, setelah Dia memerintahkan kepada Nabi-Nya dengan beberapa perintah, Dia berfirman:

(يا أيها المدثر. قم فأنذر. وربك فكبر. وثيابك فطهر. والرجز فاهجر. ولاتمنن تستكثر)

” Hai orang yang berkemul (berselimut), bangunlah, lalu berilah peringatan! Dan Rabbmu agungkanlah, dan pakaianmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa (menyembah berhala) tinggalkanlah, dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak.” (QS. Al-Mudatstsir: 1-6)

Dan di antara makna ayat di atas adalah apa yang dikatakan oleh al-Hasan al-Bashri rahimahullah;”Janganlah engkau mengungkit-ungkit amalanmu (ibadahmu) terhadap Rabbmu dan engkau berharap balasan yang lebih banyak.”

Mencintai Ketaatan dan Membenci Kemaksiatan

Di antara ciri amalan yang diterima adalah Allah menjadikan hati pelakunya mencintai kebaikan, sehingga hatinya pun cinta dan merasa nyaman dan tenang dengan kebaikan tersebut. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

(الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ )الرعد28

” (yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah.Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.”(QS. Ar-Ra’d: 28)

Dan di antara tanda diterimanya amalan adalah seseorang membenci kemaksiatan dan membenci untuk mendekati kemaksiatan, dan ia pun berdoa kepada Allah agar Dia menjauhkannya dari kemaksiatan seraya mengucapkan:

اللهم حبب إليَّ الإيمان وزينه في قلبي وكرَّه إليَّ الكفر والفسوق والعصيان واجعلني من الراشدين.

Banyak Berharap dan Berdoa

Dimudahkan Untuk Melakukan Ketaatan dan Menjauhi Kemaksiatan

Subhanallah jika Allah Subhanahu wa Ta’ala menerima amalan ketaatanmu, maka Allah akan memudahkanmu untuk melakukan ketaatan yang lainnya, bahkan Dia akan menjauhkanmu dari kemaksiatan sekalipun engkau berusaha mendekatinya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

(فَأَمَّا مَن أَعْطَى وَاتَّقَى{5} وَصَدَّقَ بِالْحُسْنَى{6} فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْيُسْرَى{7} وَأَمَّا مَن بَخِلَ وَاسْتَغْنَى{8} وَكَذَّبَ بِالْحُسْنَى{9} فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْعُسْرَى{10})4-10 الليل

” Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertaqwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga), maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah. Dan adapun orang-orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup, serta mendustakan pahala yang terbaik, maka kelak Kami akan menyiapkan baginya (jalan) yang sukar.”(QS. Al-Lail: 5-10)

Mencintai Orang Shalih dan Membenci Ahli Maksiat

Banyak Beristighfar

Kontinyu Dalam Melakukan Amal Shalih

Dan di antara petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah merutinkan sebuah amalan. Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata:

(كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا عمل عملاً أثبته) رواه مسلم.

”Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila melakukan amalan beliau akan menetapinya (merutinkannya).” (HR. Muslim)

Dan amalan yang paling dicintai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya adalah amalan yang dirutinkan, sekalipun sedikit. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

( أحب الأعمال إلى الله أدومها وإن قل). متفق عليه.

”Amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah yang dirutinkan, sekalipun sedikit.”(Muttafaq ‘alaihi)

أسأل الله جل وتعالى أن يجعلني وإياكم وجميع إخواننا المسلمين من المقبولين، ممن تقبل الله صيامهم وقيامهم وحجهم وجميع طاعاتهم وكانوا من عتقائه من النار.

(Sumber: علامات قبول الطاعة karya Amir bin Muhammad, Imam dan Khatib Masjid al-Iman Yaman di http://www.saaid.net/Doat/ameer/55.htm. Diringkas dan diterjemahkan oleh Abu Yusuf Sujono)

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

    Senyum Hari Ini

    • Berita Kematian Berita Kematian
      Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
    Index | |

    SMS Dakwah Gratis Hari Ini

    • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
       إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
    Index | |

    Konsultasi Online

    Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
    Al-Ustadz Amar Abdullah
    Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

    Temukan Kami


    Yayasan Al-Sofwa

    Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
    Kode Pos 12610
    Jakarta Selatan - Indonesia

    Contact Us

    Phone : 62-21-78836327
    Fax : 62-21-78836326
    e-mail : info@alsofwah.or.id

    Statistik