Situs Dakwah & Informasi Islam
Shalat

Doa Bersama Setelah Shalat Tarawih

Pertanyaan:

Saya ingin bertanya tentang shalat Taraweh, antara perkara sunnah yang shahih dan bid’ah yang diada-adakan, serta doa bersama setelah Taraweh?

Jawaban:

Alhamdulillah.

Berkaitan dengan bagian pertama, silahkan merujuk pada pembahasan shalat Tarawih dan Lailatul Qadar dalam website ini.

Adapun doa bersama setelah shalat Tarawih, ini adalah bid’ah. Dan sungguh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersdabda, “Barangsiapa yang beramal suatu amalan yang tidak ada perintah dari kami, maka (amalan itu) tertolak.” (HR. Muslim, 3243)

Yang ada dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam setelah shalat Taraweh adalah ucapan:

سُبْحَانَ الْمَلِكُ الْقُدًُّوس

“Mensucikan kepada Raja yang Maha suci”

Sebanyak tiga kali, dan dikeraskan pada bacaan ketiga. (HR. Ahmad, 14929. Abu Dawud, 1430. Nasa’i, 1699)

Dari Ubay bin Ka’b radhiallahu’anhu berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ فِي الْوِتْرِ بِسَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى وَقُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ وَقُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ فَإِذَا سَلَّمَ قَالَ : سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ ، سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ ، سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ ، وَرَفَعَ بِهَا صَوْتَهُ (صححه الألباني في صحيح النسائي، رقم 1653)

“Biasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam shalat witir membaca sabbihisma rabbikal a’la (surat Al-A’la) dan qul ya ayyuhal kafirun (Al-Kafirun) dan qul huwallahu ahad (Al-Ikhlas). Setelah salam beliau membaca: subhanal malikil quddus (mensucikan kepada Raja yang Maha suci). Subhanal malikil quddus. subhanal malikil quddus dan pada bacaan tersebut (ketiga) beliau mengeraskan suaranya.” (Dishahihkan oleh al-Albany dalam shahih an-Nasa’i, no. 1653)

Lagi pula, dalam shalat witir Imam memanjatkan doa qunut dan orang-orang shalat di belakangnya akan mengamininya, sebagaimana dilaksanakan oleh Ubay bin Ka’b radhiallahu’anhu saat menjadi imam shalat Taraweh pada masa Umar radhiallahu’anhu. Hal ini sudah cukup (sebagai doa) daripada membuat amalan bid’ah ini.

Sungguh benar ungkapan seseorang:

Seluruh kebaikan adalah mengikuti ulama salaf dan semua keburukan adalah bid’ah kaum di kemudian hari

Wallahu ‘alam.

[Sumber: Soal Jawab Tentang Islam di www.islamqa.com]

Leave a Reply

Artikel Terpopuler

    Senyum Hari Ini

    • Berita Kematian Berita Kematian
      Seseorang dikagetkan dengan berita pada salah satu surat kabar yang sedang dia baca karena...
    Index | |

    SMS Dakwah Gratis Hari Ini

    • Penyebab Ketenangan Dalam Sholat Penyebab Ketenangan Dalam Sholat
       إِنَّ مِنْ تَوْقِيرِ الصَّلاةِ أَنْ تَأتِي قَبْلَ الإِقَامَةِ  Artinya: Sesungguhnya salah satu dari hal...
    Index | |

    Konsultasi Online

    Al-Ustadz Husnul Yaqin, Lc
    Al-Ustadz Amar Abdullah
    Al-Ustadz Saed As-Saedy, Lc

    Temukan Kami


    Yayasan Al-Sofwa

    Jl. Raya Lenteng Agung Barat No. 35
    Kode Pos 12610
    Jakarta Selatan - Indonesia

    Contact Us

    Phone : 62-21-78836327
    Fax : 62-21-78836326
    e-mail : info@alsofwah.or.id

    Statistik